Texpack Luncurkan Mini Album Bertajuk “Gonggo Sound”

MUSIC RELEASE

Lima tahun berlalu, Texpack yang beranggotakan Afnan (vokal, gitar), Alfian (gitar), Dimas (bas), Iqbal (drum), dan kini ditemani Nadhif (gitar, kibor) sebagai personel teranyar siap mengakhiri era Spin Your Wheels dan optimis menyambut babak baru melalui album penuh keduanya.

Sebelum itu, sebuah EP bertajuk Gonggo Sound mereka rilis terlebih dahulu dalam rangka menjembatani peralihan era. Jelas dibilang sebagai sebuah jembatan, karena empat lagu di dalam EP menggambarkan seperti apakah musik Texpack di era album pertama dan di album mendatang, layaknya sebuah perpisahan yang penuh dengan kejutan.

Empat lagu hadir dalam EP, mulai dari “Ode to an Old Man”, “Cikago”, “(What Is) Celebrity?”, dan juga “Magnetic Fields”.

“Dua lagu di EP ini masih terdengar seperti Spin Your Wheels, dan dua lagu lagi bisa mewakilkan akan seperti apa Texpack di album terbaru nanti” sambut Alfian.

Sebagaimana yang disampaikan oleh Alfian, bahwa jika didengarkan dengan seksama “Cikago” dan “(What Is) Celebrity?” masih menggambarkan Texpack di era Spin Your Wheels, sementara “Ode to an Old Man” dan “Magnetic Fields” menggambarkan era album mendatang. Dua judul pertama masih bernuansa sloppy dan sompral khas sang unit, sementara dua judul terakhir menjadi wujud pendewasaan Texpack dalam bermusik.

Afnan turut menambahkan bahwa sebenarnya lagu-lagu di dalam EP merupakan penggabungan materi yang sudah digarap beberapa tahun lalu hingga yang baru dirampungkan.

Lebih jauh mengenai EP, Nadhif selaku personel teranyar yang juga terlibat dalam penggarapannya mengutarakan bahwa tidak ada tema cerita spesifik yang disertakan. Meski begitu, ada beberapa materi yang berangkat dari kisah personal para personel.

“Tiap lagu punya peran dan cerita yang personal dari masing-masing penulis lagu/lirik, yang gue rasa begitu. Jadi bisa dibilang tema EP ini lebih ‘personal’” ujar Nadhif.

Merujuk pada kata pendewasaan yang sempat tersebut, proses produksi pun dilalui Texpack dengan kondisi tersebut.

Afiandi D. Lacborra, kawan sekota juga sound engineer/produser yang di perjalanannya menjadi penengah ego masing-masing personel, mengarahkan kelimanya agar tidak kebablasan di perjalanan.

“Dari sisi produksi dan materi berbeda sangat jauh dari apa yang pernah kami lakukan sebelumnya, mungkin ini adalah proses produksi Texpack paling rapi dari sebelumnya dan menggunakan metode yang baru dan di supervisi oleh sosok yang bukan orang sembarangan yaitu Lacbor,” tutup Iqbal.